ask dr laurier

Punya pertanyaan seputar kewanitaan dan Menstruasi?

Pro Kontra Sunat Pada Perempuan

Pro Kontra Sunat Pada Perempuan

28 Jun 2019

Pro Kontra Sunat Pada Perempuan

Sunat pada perempuan yang hingga saat ini masih dilakukan oleh sebagian besar penduduk di kawasan Afrika dan beberapa wilayah di Indonesia. Di Indonesia, proses ini umumnya dilakukan oleh dukun beberapa saat setelah bayi lahir. Caranya, ujung klitoris sedikit dilukai sampai mengeluarkan darah.

Sedangkan sunat yang dilakukan pada anak permpuan di Afrika adalah benar-benar memotong bagian ujung alat genital perempuan. Akibatnya, pada saat dilakukan penyunatan, para perempuan mengalami perdarahan dan infeksi.

Sunat perempuan atau sirkumsisi atau female genetical mutilation (FGM) yang terjadi selama ini tidak terlepas dari nilai kultur pada masyarakat yang meyakini bahwa perempuan memiliki nafsu seksual lebih tinggi dibandingkan laki-laki. Jadi, sunat perempaun dilakukan untuk mereduksi atau menekan nafsu seksual yang dimilikinya.

Secara medis, akan terjadi beberapa komplikasi yang mungkin timbul akibat tindakan sunat pada perempuan, yaitu:

  • Infeksi
  • Trauma dari bagian-bagian seputar alat reproduksi
  • Air seni tertahan
  • Timbul kista yang nyeri
  • Infeksi panggul
  • Rasa sakit saat bersenggama
  • Masalah infertilitas
  • Infeksi saluran kemih berulang

Pada prinsipnya, secara medis sunat pada perempuan tidak perlu dilakukan karena cenderung merugikan kesehatan. Di ujung klitoris juga terdapat kulit yang kalau pada penis disebut prepotium. Pada bayi perempuan, kadang bisa dilihat ujung klitoris ini memiliki lapisan putih yang bisa lepas sendiri. Nah, apabila lapisan putih tersebut belum terlepas juga, biasanya dokter membantu untuk melepasnya. Inilah yang biasanya oleh masyarakat awam kerap disebut sunat perempuan.

Saat ini di beberapa negara besar seperti Swedia, Norwegia, Australia, Canada dan Inggris telah menyatakan dengan tegas bahwa sunat pada perempuan adalah tindakan illegal dan dikategorikan pada tindakan kriminal. Bahkan kini beberapa organisasi Internasional, seperti Humanitarian National, The World Health Organization (WHO) dan The International Federation of Gynecology and Obstetrics, menegaskan bahwa sunat perempuan secara medis sangat tidak diperlukan dan tidak boleh dilakukan.

Related Articles

Healthy Body
13 Nov 2019

Waspadai Gejala dari Gangguan Penebalan Dinding Rahim!

Kamu tau nggak sih, Girls? Ternyata dinding rahim memiliki tingkatan batas normal ketebalannya. Kond...
Healthy Body
24 Jun 2019

Diet Khusus Sembuhkan Kista Ovarium

Saat ini, kista indung telur adalah salah satu masalah reproduksi yang banyak dialami oleh perempuan...
Healthy Body
25 Jan 2020

Apakah Pola Makanmu Terjaga dengan Baik Saat Menstruasi?

Selama menstruasi, ternyata kamu harus lebih menjaga pola makanmu lho! Hmm….kamu termasuk cew...