Ketahui Bahaya Bau pada Vagina dan Cara Pencegahannya
Laurier V Care Expert

Ketahui Bahaya Bau pada Vagina dan Cara Pencegahannya

Ketahui Bahaya Bau pada Vagina dan Cara Pencegahannya

23 Feb 2022

Ketahui Bahaya Bau pada Vagina dan Cara Pencegahannya

Pada dasarnya, vagina wanita memiliki aroma atau bau khas yang unik dan berbeda-beda setiap individu. Untuk vagina normal, baunya memiliki aroma yang sedikit asam namun tidak menyengat. Aroma asam yang dikeluarkan vagina disebabkan karena pH normal vagina berada di 3,8 - 4,5 (kondisi asam) yang bertujuan mencegah adanya infeksi pada vagina. 

Apabila kadar pH wanita terganggu, vagina akan mengeluarkan bau yang kurang sedap atau menyengat. Berikut adalah beberapa penyebab yang paling sering membuat vagina menjadi bau. 
 

Penyebab Bau pada Vagina 

Penyebab bau pada vagina sebenarnya sangat beraneka ragam. Hal pertama yang dapat membuat vagina menjadi bau adalah kondisi lembap. Kondisi ini berisiko meningkatkan pertumbuhan bakteri penyebab bau pada vagina. Kondisi lembap bisa disebabkan akibat tidak membilas vagina sampai kering setelah buang air ataupun keringat yang timbul di area selangkangan. 

Selain itu, pemakaian celana dalam yang salah dapat menyebabkan vagina berbau, terutama pakaian dalam yang tidak berbahan katun. Selain karena pakaian dalam, bau vagina bisa disebabkan juga oleh konsumsi makanan. Makanan seperti kopi, ikan, bawang putih, dan asparagus bisa mempengaruhi bau vagina kamu menjadi lebih menyengat.

Pengaruh obat-obatan seperti antibiotik dan pil KB juga dapat mempengaruhi bau vagina. Namun, kamu perlu berhati-hati juga ya karena bau pada vagina bisa mengidentifikasikan adanya infeksi jamur dan bakteri. Berikut ada tanda dan ciri bau vagina yang normal dan yang perlu kamu waspadai. 
 

Bau Tembaga/ Zat Besi 

Apabila vagina kamu berbau seperti tembaga atau zat besi, bisa saja hal itu disebabkan oleh darah menstruasi atau cairan serviks yang bertemu dengan cairan sperma setelah berhubungan seksual. Bau mirip tembaga atau zat besi ini tidak perlu kamu khawatirkan karena merupakan hal wajar. 

Namun, apabila bau vagina ini disertai dengan darah segar dan rasa sakit setelah berhubungan badan, kamu bisa mengkonsultasikan hal ini lebih lanjut ke dokter.
 

Bau Manis 

Jika bau vagina cenderung lebih manis, hal itu menandakan bahwa adanya pertumbuhan bakteri di dalam vagina. Namun, hal ini tidak perlu dikhawatirkan karena pertumbuhan bakteri yang terjadi di dalam vagina adalah pertumbuhan bakteri baik. 
 

Bau Amis 

Apabila bau pada vagina kamu cenderung amis, bisa jadi kamu terinfeksi bakteri Vaginosis. Selain berbau amis, tanda lain kamu terinfeksi bakteri ini dengan keluarnya cairan serviks atau keputihan berwarna keabuan. 

Bau amis yang tercium dari vagina juga bisa mengidentifikasi adanya infeksi parasit Trikomoniasis. Infeksi ini ditandai dengan cairan yang berwarna kekuningan dan kehijauan serta rasa gatal. Infeksi parasit ini bisa terjadi akibat hubungan seksual yang tidak aman/ tidak memakai kondom. 
 

Bau Amonia 

Apabila bau vagina kamu mirip bahan kimia atau amonia, kemungkinan adanya penumpukan urin yang tersisa di celana dalam. Bau amonia ini juga bisa menandakan tubuh dehidrasi atau kekurangan minum. Jadi, sebaiknya konsumsi air mineral dengan cukup untuk kesehatan kemih dan reproduksi kamu, ya. 
 

Bau Keringat 

Ketika sedang cemas atau stres, kelenjar keringat akan lebih banyak memproduksi keringat. Produksi inilah yang bisa membuat area sekitar vagina atau selangkangan menjadi berkeringat dan lembap. Untuk bau vagina ini, kamu tidak perlu khawatir karena hal ini dapat diatasi dengan mengganti celana apabila dirasa terjadi penumpukan keringat di area sekitar vagina. 
 

Bau Busuk 

Untuk vagina yang berbau busuk, sebaiknya segeralah memeriksakan kondisi ini ke dokter untuk mencegah adanya gangguan reproduksi yang membahayakan. Hindari menggunakan sabun dengan pewangi untuk mencegah infeksi. 
 

Cara Menghilangkan Bau Vagina

Untuk menghilangkan bau pada vagina, kamu bisa mengubah kebiasaan merawat alat reproduksi dan mengonsumsi obat anti jamur dan bakteri. Untuk menjaga vagina tetap sehat dan bersih serta terhindar dari bau tidak sedap, kamu bisa memulai dengan : 

  1. Mengeringkan vagina setiap selesai buang air besar maupun kecil 

  2. Rutin mengganti celana dalam minimal dua kali dalam sehari 

  3. Mengganti pembalut setiap minimal 4 jam sekali atau lebih jika darah menstruasi sedang banyak-banyaknya 

  4. Menggunakan celana dalam yang menyerap keringat dan tidak terlalu ketat 

  5. Apabila sedang berkeringat, gantilah celana dalam agar tidak lembap 

  6. Hindari makanan berbau menyengat 

  7. Lakukan aktivitas seksual dengan aman (menggunakan pengaman) dan tidak berganti pasangan seksual 

 

Sedangkan, jika kamu terinfeksi bakteri, jamur, atau parasit, kamu bisa rutin mengonsumsi antibiotik, anti-jamur, ataupun obat lainnya yang telah dikonsultasikan oleh dokter. Obat yang didapat bisa dalam bentuk krim, obat minum, ataupun salep yang disesuaikan dengan kondisi tubuh masing-masing. 
 

Minuman Penghilang Bau Vagina

Kamu juga bisa mencoba mengonsumsi minuman yang berkhasiat menghilangkan bau menyengat pada vagina. Yang pertama adalah jus lemon. Jus lemon dapat menjaga pH vagina dalam kondisi normal sehingga aroma yang dikeluarkan juga cenderung masam namun tidak menyengat. 

Selain jus lemon, kamu juga bisa mencoba mengonsumsi minuman dengan kandungan vitamin C tinggi seperti jus jeruk, jus cranberry, dan air kelapa yang mengandung antioksidan dan memiliki senyawa yang dapat melawan infeksi bakteri. 
 

Pilih Pembalut yang Tepat

Selain melakukan hal-hal di atas, kamu juga mencoba menggunakan pembalut dengan bahan alami. Pembalut dengan bahan alami bisa mengurangi bau yang tidak sedap.

Pembalut antibakterial dengan bahan alami yang bisa kamu coba adalah Laurier Natural Clean. Pembalut dengan kandungan daun sirih yang mengusir bau tak sedap, daun sage yang dikenal anti jamur, dan dilengkapi antibac agent yang melawan pertumbuhan bakteri. No more becek, bebas bau check!

Related Articles
First Timer
30 Aug 2019

Ubah Bad Mood Jadi Good Mood

Moody, sensi, gampang sedih dan marah adalah hal yang sering banget dialami para cewek menjelang dan...
First Timer
10 Dec 2019

Cara Ampuh Usir Lemas Pas Menstruasi!

Girls, kamu pernah nggak, mengalami siklus menstruasi saat menjelang lebaran? Kalau iya, pastinya bi...
First Timer
02 Dec 2019

Jerawatan Pas PMS? Atasi dengan 4 Tips Ini!

Jerawat yang tiba-tiba muncul menjelang menstruasi pasti menyebalkan banget, iya kan, Girls? Saat me...
All Things Period
Period Facts

Cari tahu berbagai informasi seputar menstruasi di sini.

Adulthood

Break the taboo! Kenali lebih dalam mengenai kesehatan reproduksi dan juga tubuhmu.

First Timer

Sex education untuk kamu yang beranjak dewasa.

Motherhood

Seputar kehamilan, masa subur, dan tips edukasi menstruasi untuk para Ibu.

Body & Mind
Healthy Body

Kesehatan merupakan hal utama agar bisa menikmati hidupmu secara maksimal.

Healthy Mind

Feeling underwhelmed during your period? Ada banyak hal yang bisa menjadi penyebabnya.