Kondom Cegah Kanker Leher Rahim
ask dr laurier

Punya pertanyaan seputar kewanitaan dan Menstruasi?

Kondom Cegah Kanker Leher Rahim

Kondom Cegah Kanker Leher Rahim

20 Jun 2019

Kondom Cegah Kanker Leher Rahim

Para pakar kesehatan dunia mengungkapkan bahwa setidaknya satu kali dalam hidupnya, setengah dari perempuan dewasa yang aktif secara seksual pernah terinfeksi HPV (Human papillomavirus). Meski kadang infeksi tersebut tidak berbahaya, namun paparan tersebut dapat memicu perubahan sel abnormal di leher rahim yang kelak bisa berkembang menjadi kanker.

Tapi kini para perempuan tak lagi perlu cemas, hasil penelitian yang dipublikasikan oleh New England Journal of Medicine menyebutkan bahwa kondom terbukti sangat ampuh mengurangi risiko kanker leher rahim serta mencegah penularan HPV.

Hasil penelitian ini sekaligus menyanggah hasil penelitian sebelumnya yang mengatakan bahwa kondom hanya berperan kecil dalam mencegah penularan virus yang terjadi akibat kontak kulit saat pasangan berhubungan seks. "Padahal dari penelitian terakhir diketahui bahwa perempuan yang pasangannya menggunakan kondom lebih dari 50% kekerapan hubungan seks, cenderung mengalami penurunan risiko tertular virus hingga 50% dibandingkan perempuan yang pasangannya hanya sesekali menggunakan kondom," ungkap Rachel Winer pimpinan tim peneliti dari University of Washington, AS yang melakukan penelitian tersebut.

Penelitian dilakukan dengan cara melacak kesehatan aktivitas seksual 82 orang responden perempuan. Selanjutnya para responden menjalani pemeriksaan ginekologi setiap empat bulan selama setahun. Hasilnya sungguh menggembirakan, para responden yang pasangannya selalu menggunakan kondom saat berhubungan seksual memiliki risiko 70% lebih kecil untuk terkena infeksi HPV dibandingkan perempuan yang pasangannya sangat jarang (tak sampai 5 persen dari seluruh jumlah hubungan seks) menggunakan kondom. “Penelitian ini membuktikan bahwa hingga saat ini kondom masih merupakan alat kontrasepsi yang sangat ampuh untuk mencegah penularan penyakit melalui hubungan seksual,” ujar Rachel.

Related Articles

Healthy Body
19 May 2022

Benarkah Polimenorea Bisa Sebabkan Susah Hamil?

Menurut National Institutes of Health (NIH) siklus menstruasi normal seorang wanita adalah 21-35 har...
Healthy Body
27 Feb 2020

Cek yuk, Apakah Kamu Mengalami Gangguan Pendarahan atau Nggak?

Girls, kamu pernah nggak sih, mengalami aliran darah menstruasimu yang keluar cukup deras dan berkep...
Healthy Body
06 Nov 2020

Tips Cegah Sakit Saat Musim Hujan

Musim hujan akhirnya datang, Girls! Sayangnya, kamu perlu hati-hati karena dia enggak datang sendiri...